Mengenal Lebih Jauh Tentang Hal Hal Yang Perlu Diketahui Dalam Donor Darah

Mengenal Lebih Jauh Tentang Hal Hal Yang Perlu Diketahui Dalam Donor Darah

January 7, 2022 Off By worriedbeaver489c8c26

Mengenal Lebih Jauh Tentang Hal Hal Yang Perlu Diketahui Dalam Donor Darah – Sebuah donor darah terjadi ketika seseorang secara sukarela telah darah diambil dan digunakan untuk transfusi dan / atau dibuat menjadi obat biofarmasi dengan proses yang disebut fraksinasi (pemisahan darah seluruh komponen). Donasi dapat berupa darah lengkap, atau komponen tertentu secara langsung ( apheresis ). Bank darah sering berpartisipasi dalam proses pengumpulan serta prosedur yang mengikutinya.

Mengenal Lebih Jauh Tentang Hal Hal Yang Perlu Diketahui Dalam Donor Darah

yesiwillwisconsin – Hari ini di negara maju, sebagian besar pendonor darah adalah sukarelawan tidak dibayar yang mendonorkan darah untuk persediaan komunitas. Di beberapa negara, persediaan yang ada terbatas dan donor biasanya memberikan darah ketika keluarga atau teman membutuhkan transfusi (donasi langsung).

Baca Juga : Berikan Hadiah Kehidupan Dengan Menjadi Donor Organ

Banyak pendonor berdonasi karena beberapa alasan, seperti sebagai bentuk amal, kesadaran umum akan kebutuhan darah, peningkatan kepercayaan diri, membantu teman atau saudara pribadi, dan tekanan sosial. Terlepas dari banyak alasan mengapa orang menyumbang, tidak cukup banyak calon donor yang aktif menyumbang.

Namun, ini terbalik selama bencana ketika donor darah meningkat, seringkali menciptakan kelebihan pasokan yang nantinya harus dibuang. Di negara-negara yang mengizinkan donasi berbayar, beberapa orang dibayar, dan dalam beberapa kasus ada insentif selain uang seperti cuti berbayardari pekerjaan. Orang juga dapat mengambil darah untuk digunakan di masa depan ( donasi autologus ). Menyumbang relatif aman, tetapi beberapa donor mengalami memar di tempat jarum dimasukkan atau mungkin merasa pingsan.

Pendonor potensial dievaluasi untuk apa pun yang mungkin membuat darah mereka tidak aman untuk digunakan. Skrining meliputi pengujian penyakit yang dapat ditularkan melalui transfusi darah, termasuk HIV dan hepatitis virus . Donor juga harus menjawab pertanyaan tentang riwayat kesehatan dan melakukan pemeriksaan fisik singkat untuk memastikan donasi tidak berbahaya bagi kesehatannya. Seberapa sering donor dapat menyumbang bervariasi dari hari ke bulan berdasarkan komponen apa yang mereka sumbangkan dan undang-undang negara tempat donasi dilakukan. Misalnya, di Amerika Serikat, donor harus menunggu 56 hari (delapan minggu) antara donor darah lengkap tetapi hanya tujuh hari antara donor apheresis platelet dan dua kali per tujuh hari dalam plasmapheresis .

Jumlah darah yang diambil dan metodenya bervariasi. Pengumpulan dapat dilakukan secara manual atau dengan peralatan otomatis yang hanya mengambil komponen darah tertentu. Sebagian besar komponen darah yang digunakan untuk transfusi memiliki umur simpan yang pendek , dan mempertahankan suplai yang konstan merupakan masalah yang terus-menerus. Hal ini telah menyebabkan beberapa peningkatan minat dalam autotransfusi , di mana darah pasien diselamatkan selama operasi untuk reinfusi terus menerus—atau alternatifnya, “disumbangkan sendiri” sebelum dibutuhkan. (Umumnya, pengertian “sumbangan” tidak mengacu pada memberi kepada diri sendiri , meskipun dalam konteks ini telah menjadi idiomatis yang dapat diterima.)

Sejarah

Charles Richard Drew (1904-1950) adalah seorang Amerika ahli bedah dan peneliti medis. Dia meneliti di bidang transfusi darah , mengembangkan teknik penyimpanan darah yang lebih baik, dan menerapkan pengetahuan ahlinya untuk mengembangkan bank darah skala besar di awal Perang Dunia II . Hal ini memungkinkan petugas medis untuk menyelamatkan ribuan nyawa pasukan Sekutu . Sebagai orang Afrika-Amerika paling terkemuka di bidangnya, Drew memprotes praktik segregasi rasial dalam donor darah, karena tidak memiliki dasar ilmiah, dan mengundurkan diri dari posisinya di Palang Merah Amerika , yang mempertahankan kebijakan tersebut hingga 1950.

Jenis donasi

Donor darah dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan siapa yang akan menerima darah yang dikumpulkan. Donasi ‘alogenik’ (juga disebut ‘homolog’) adalah ketika donor memberikan darah untuk disimpan di bank darah untuk transfusi ke penerima yang tidak diketahui. Donasi ‘terarah’ adalah ketika seseorang, seringkali anggota keluarga, mendonorkan darah untuk transfusi kepada individu tertentu. Sumbangan terarah relatif jarang terjadi jika ada pasokan yang mapan. Donasi ‘donor pengganti’ adalah gabungan dari keduanya dan umum di negara berkembang.

Dalam hal ini, seorang teman atau anggota keluarga penerima mendonorkan darah untuk menggantikan darah yang disimpan yang digunakan dalam transfusi, memastikan pasokan yang konsisten. Ketika seseorang memiliki simpanan darah yang akan ditransfusikan kembali ke pendonor di kemudian hari, biasanya setelah operasi, itu disebut ‘ donasi autologus. Darah yang digunakan untuk membuat obat dapat dibuat dari sumbangan alogenik atau dari sumbangan khusus yang digunakan untuk pembuatan.

Darah kadang-kadang dikumpulkan menggunakan metode serupa untuk proses mengeluarkan darah terapeutik , mirip dengan praktik kuno pertumpahan darah , yang digunakan untuk mengobati kondisi seperti hemokromatosis herediter atau polisitemia vera . Darah ini terkadang diperlakukan sebagai donor darah, tetapi dapat segera dibuang jika tidak dapat digunakan untuk transfusi atau pembuatan lebih lanjut.

Proses sebenarnya bervariasi menurut hukum negara, dan rekomendasi kepada donor bervariasi menurut organisasi pengumpul. The Organisasi Kesehatan Dunia memberikan rekomendasi kebijakan donor darah, tetapi di negara berkembang banyak ini tidak diikuti. Misalnya, pengujian yang direkomendasikan memerlukan fasilitas laboratorium, staf terlatih, dan reagen khusus, yang semuanya mungkin tidak tersedia atau terlalu mahal di negara berkembang.

Acara di mana para pendonor datang untuk mendonorkan darah alogenik kadang-kadang disebut ‘donor darah’ atau ‘sesi donor darah’. Ini dapat terjadi di bank darah, tetapi sering kali didirikan di lokasi di masyarakat seperti pusat perbelanjaan, tempat kerja, sekolah, atau rumah ibadah.

Penyaringan

Donor biasanya diminta untuk memberikan persetujuan untuk proses tersebut, dan memenuhi kriteria tertentu seperti berat badan dan kadar hemoglobin, dan persyaratan ini berarti anak di bawah umur tidak dapat menyumbang tanpa izin dari orang tua atau wali. Di beberapa negara, jawaban dikaitkan dengan darah donor, tetapi bukan nama, untuk memberikan anonimitas; di negara lain, seperti Amerika Serikat, nama disimpan untuk membuat daftar donor yang tidak memenuhi syarat. Jika calon donor tidak memenuhi kriteria ini, mereka ‘ditangguhkan’.

Istilah ini digunakan karena banyak pendonor yang tidak memenuhi syarat dapat diizinkan untuk mendonor di kemudian hari. Bank darah di Amerika Serikat mungkin diwajibkan untuk memberi label darah jika berasal dari donor terapeutik, sehingga beberapa tidak menerima sumbangan dari donor dengan penyakit darah apa pun. Lainnya, seperti Australian Red Cross Blood Service , menerima darah dari donor dengan hemochromatosis . Ini adalah kelainan genetik yang tidak mempengaruhi keamanan darah.

Ras atau latar belakang etnis pendonor terkadang penting karena golongan darah tertentu , terutama yang langka, lebih sering terjadi pada kelompok etnis tertentu. Secara historis, di Amerika Serikat donor dipisahkan atau dikecualikan berdasarkan ras, agama, atau etnis, tetapi ini bukan lagi praktik standar.

Keamanan penerima

Donor disaring untuk risiko kesehatan yang dapat membuat donasi tidak aman bagi penerima. Beberapa pembatasan ini kontroversial, seperti pembatasan sumbangan dari laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki (LSL) karena berisiko menularkan HIV. Pada tahun 2011, Inggris (tidak termasuk Irlandia Utara) mengurangi larangan total terhadap donor LSL menjadi pembatasan yang lebih sempit yang hanya mencegah LSL mendonorkan darah jika mereka berhubungan seks dengan pria lain dalam satu tahun terakhir.

Perubahan serupa dilakukan di AS pada akhir 2015 oleh FDA. Pada tahun 2017, Inggris dan AS semakin mengurangi pembatasan mereka menjadi tiga bulan. Otomatisdonor tidak selalu disaring untuk masalah keamanan penerima karena donor adalah satu-satunya orang yang akan menerima darah. Karena darah yang disumbangkan dapat diberikan kepada wanita hamil atau wanita usia subur, donor yang menggunakan obat teratogenik (penyebab cacat lahir) ditangguhkan. Obat-obatan ini termasuk acitretin , etretinate , isotretinoin , finasteride , dan dutasteride .

Donor diperiksa untuk mengetahui tanda dan gejala penyakit yang dapat ditularkan melalui transfusi darah, seperti HIV , malaria , dan hepatitis virus . Skrining dapat mencakup pertanyaan tentang faktor risiko berbagai penyakit, seperti perjalanan ke negara-negara berisiko malaria atau varian penyakit Creutzfeldt-Jakob (vCJD). Pertanyaan-pertanyaan ini bervariasi dari satu negara ke negara lain. Misalnya, sementara pusat darah di Québec dan seluruh Kanada , Polandia , dan banyak tempat lain menunda donor yang tinggal di Inggris untuk risiko vCJD, donor di Inggris hanya dibatasi untuk risiko vCJD jika mereka pernah melakukan transfusi darah di Inggris.

Keamanan donor

Pendonor juga diperiksa dan ditanyai pertanyaan spesifik tentang riwayat kesehatannya untuk memastikan bahwa mendonorkan darahnya tidak berbahaya bagi kesehatannya. Tingkat hematokrit atau hemoglobin pendonor diuji untuk memastikan bahwa kehilangan darah tidak akan membuat mereka anemia , dan pemeriksaan ini adalah alasan paling umum bahwa pendonor tidak memenuhi syarat. Tingkat hemoglobin yang diterima untuk donor darah, oleh Palang Merah Amerika, adalah 12,5g/dL (untuk wanita) dan 13,0g/dL (untuk pria) hingga 20.0g/dL, siapa pun dengan tingkat hemoglobin yang lebih tinggi atau lebih rendah tidak dapat mendonor.

Denyut nadi , tekanan darah , dan suhu tubuhjuga dievaluasi. Pendonor lanjut usia terkadang juga ditunda berdasarkan usia saja karena masalah kesehatan. Selain usia, berat badan dan tinggi badan merupakan faktor penting ketika mempertimbangkan kelayakan untuk donor. Misalnya, Palang Merah Amerika mengharuskan donor menjadi 110 pon (50 kg) atau lebih untuk donor darah utuh dan trombosit dan setidaknya 130 pon (59 kg) (pria) dan setidaknya 150 pon (68 kg) (wanita) untuk donasi power red. Keamanan mendonorkan darah selama kehamilan belum diteliti secara menyeluruh, dan ibu hamil biasanya ditunda hingga enam minggu setelah kehamilan.